Home → Dilema Bensin Vs Rokok

Dilema Bensin Vs Rokok

Dilema Bensin Vs Rokok

halo sobat, setelah kemarin admin share logika dan realita tentang bosan menunggu enaknya ngapain..??
kali ini admin akan mengupas sedikit tentang Dilema Bensin Vs Rokok.
ko nyeleneh sih..??
ga nyeleneh sob, cuma fakta sambil guyonan, minimal tidak ada pihak yang merasa dipojokan
Dilema Bensin Vs Rokok

Fenomena Kenaikan BBM Premium

setelah masa transisi kenaikan BBM kemarin banyak terjadi demo dan menyalahkan parlemen yang baru dan saling tuding
tapi tetap saja bensin khususnya premium tetap naik dari 6500 menjadi 8500 per liternya.
tapi yang ada malah penjual rokok duduk manis dan tetap saja laris manis tuh..:D
keep calm dan ngebul terus..he he
Dilema bensin
1. Mahal tapi perlu
buat kalangan menengah kebawah sangat terasa sekali kenaikan bensin premium
apalagi buat income pas-pasan, perliter rasanya berat untuk adaptasinya.
untuk pemakai kendaraan bermotor skala bebek mungkin harga sekarang tidak terlalu menjadi soal dikarenakan kapasitas tangki cuma 3,75 liter
tapi buat pemakai motor 200CC menengah sangatlah terasa sekali beban naik perliternya.
tapi kembali ke keperluan primer , biarpun mahal tetaplah dibeli, apalagi buat yang tidak ada transportasi alternativ.
Dilema rokok
1. sudah menyandu
ini yang susah, namanya juga sudah menyandu alias susah di hentikan. seperti pengalaman saya berhenti merokok dikala sedang sakit parah.

2. ga ngerokok ga gaul
ini juga karena faktor lingkungan, apalagi dikalangan perokok ada yang yang ga ngerokok seperti domba yang berada di sarang harimau

3. tabu untuk di larang (kecuali di pom bensin, rumah sakit dan di masjid)
smokers memang susah dilarang , terasa oleh saya kalau lagi merokok terus di tegur rasanya gimana gitu

4. Mengurangi stress
buat perokok selalu saja ada alasanya soal rokok, tapi yang dirasakan admin dan beberapa survey rokok memang mengurangi stress juga sob

5. tidak baik untuk kesehatan
secara logika memang rokok sangat tidak baik untuk kesehatan, paru-paru,jantung,kandungan,dan bisa menyebabkan impotensi.
lihat saja gambar kemasan rokok sekarang, pada ektreme banget salah satunya gambar jeroan busuk.
mau dengar jawaban smokers soal ini..??
yang ga ngerokok aja sakit-sakitan dan cepet mati, makanya mending ngudud..:D

yah kira-kira begitulah sob, bensin naik kita ambil positifnya saja
semoga alih subsidi dari pemerintah bisa ter-alokasi pada tempatnya yang lebih membutuhkan
dan supaya kita makin kreatif serta makin semangat mencari tambahan income secara halal.
apalagi buat perokok harus memutar otak secara ekstra biar tetap eksis ngebul terus, kan kenalpotnya dua...wkekekeke
rokok dan kenalpot tidak terpisahkan, mahal tapi memang perlu
sekian artikel tidak jelas admin tentang Dilema Bensin Vs Rokok
semoga bermanfaat
salam

39 Komentar Untuk "Dilema Bensin Vs Rokok"

Thanks komentar panjangnya gan..:D

kebanyakan penyakit itu berasal dari rokok, tapi rokok tidak akan pernah berbahaya, jika tidak ada api :D

Bener banget sob..ga akan nyala rokoknya..:D

Mantap gan loadingnya cepet bener blog ini :-D

ah bisa saja kang soni..makasih kunjunganya sob..:y

Thanks , cocok buat kakak saya :D

Kakaknya knapa sob?perokok juga ya...:y

Hahahha Lucu juga Gan, Weh Cepet Banget gan Loading blog mu gan :D :D Saya JAdi iri, heheheh

Knapa rif..lucunya ente pasti perokok juga yah..ati" ntar dijewer mamih loh..:D ,
Loading blog ane justru lambat..soalnya pake iklan adsense,jadi rada slowly sob..:y

Untung aku gak ngerokok :D

tpi y tetep aja seminggu minimal 50.000 buat itu kuda besi :3

Untung bgt sob..ane yang smokers..kerasa beratnya sekarang..tapi apa mau dikata..udah nyandu..:D

naek semua klo bensi naek .... :(

Yoi sob..sembako pun ikut naik..hmm..gaji lum naik juga..:D

Dilema bensin Vs. rokok muncul semenjak awal kenaikan BBM. Istilah ini menjadi fenomenal karena banyak orang yang menyamakan rokok dengan bensin.

Katanya sih ya. BBM naik mempengaruhi semua harga termasuk rokok, tapi rokok naik tidak memperngaruhi harga BBM naik.

nah itu dia kang irfan..bensin naik ngaruh kesemua komponen termasuk sembako..hmmm..:D

tips BBM naik,
1. naik sepeda atau naik mercy-kil (jalan kaki) kl perginya masih di bawah 5 km, sehat lan ngirit.
2,
3,
4,
5 dst....cari ide kreatif lainnya.
tips buat pengudud
1. beli rokok sebanyak2nya, tapi jangan beli atau nyari pinjeman korek, nyari bara di tukang sate, atau bakar kertas pake busi.....
2,
3,
4.....cari tips sendiri.....
:) :) :)

Tipsnya gokin bin unik din..jalan 5km mbolak mbalek gempor sikile nuw..nek ngudud memang udah nyandu mah repot..serasa punya sephia..:D

Diemutin aja kalo gitu kang hahahaa....

Betul banget kang, kalo dah nyandu susah buat berhentinya musti ada niatan yang serius pastinya, saya sempet berhenti ngerokok waktu itu pas kelsa 1 SMA dan bisa bertahan ampe 6 bulanan kayaknya, bahkan begitu saya mulai ngerokok lagi ampe muntah saya saking gak enaknya tuh rokok, cuma begitu masuk semester 2 saya dah aktif lagi merokok ampe sekarang...

Salah satu cara untuk bisa mengurangi merokok dengan mencari kesibukan, dan ini saya rasa lumayan efektif juga, kebayang kan kalo kita lagi sibuk kerja ngerokok pun ga enak, justru yang membuat saya boros ngerokok karna terlalu banyak waktu luang dan bisa dipastikan dalam sehari semalam bisa abis ampe 1 bungkus lebih saya tuh, selain dengan kesibukan, saya juga bisa mengurangi merokok ketika lagi berkumpul dengan keluarga, kalo dah ngumpul kayak gini saya jadi lupa sama rokok, belum lagi saya juga paling gak bisa kalo harus ngerokok deket dengan anak saya (kasian), bukan cuma ngerokok aja, ngopi pun kalo lagi dikampung bareng keluarga paling cuma 1-2 kali saya ngopi (gak tau kenapa gak terlalu ngebet sama rokok dan kopi). Padahal kalo lagi di Jakarta seorang diri, bujubuneng parah banget saya ngerokok sama ngopinya, ngopi aja dah seperti makan (rutin) bahkan kadang makan mah cuma sekali atau 2 kali, tapi kalo yang namanya ngopi bisa ampe 4-5 kali sehari semalam, belum lagi kalo ada temen nyamper, beuh bisa nambah lagi tuh ngopinya... udah ah curhatnya segini aja tar yang laen gak kebagian tempat lagi :D

Tembako diemut mko kaya tokek..ngendang kang marnes..:D

Story nya hampir sama kang marnes,kalau mau ditotal sebulan hampir 1jt buat rokokan..padahal kalo ditabung dah kebeli rumah lagi kayaknya..:D ,makasih komentaq panjangnya kang marnes..:y

Menurut saya moto "Gak ngerokok gak gaul" adalah moto ketinggalan zaman.
Yang enak itu, "anak gaul gak ngerokok tapi pintar"

ini dilemanya, ga gerokok bibir asem, ga ada bensin ga bisa jalan
mending budayakan naik sepeda haha

hmmm lebih baik emang kalau enggak ngerokok gan hehe
salam

nah ini lebih bijak..ga ngerokok tapi pintar...mantep sob motto nya..:y

betul sekali bro..ga ngerokok bibir asem..he he..tapi Ryano kayaknya bukan smokers deh..:y

Memang ngerokok banyak ruginya sob..tapi kalau udah nyandu repot..:D

kalau harga rokok naik mah gak masalah bahan pokok gak ikut naik, kalo bbm naik otomatis harga bahan pokok juga ikut naik

Nah itulah repotnya yan..semua harga ikut up..naseeb..:D

repot sih , tapi ane lebih pilih bensin ,, coz ane g ngrokok heheheh

emang repot sih,, tapi ane lebih pilih bensin dari pada rokok ,,coz ane ga ngrokok hehehe :v

emang repot sih,, tapi ane lebih pilih bensin dari pada rokok ,,coz ane ga ngrokok hehehe :v

emang repot sih,, tapi ane lebih pilih bensin dari pada rokok ,,coz ane ga ngrokok hehehe :v

Nah itulah enaknya ga ngerokok sob..bisa nabung buat kawin lagi..:lol

wah ane sih lebih ke bensin yah, soalnya ane gak merokok hehe

Belajar ngerokok dong,biar saya ada temenya..wkwkwk..bcanda kang musa..buat yang belum kenal rokok, mending jauhi..:y

Mohon tidak meninggalkan komentar yang tidak berhubungan dengan artikel diatas....
Dan Sementara Komentar Saya Moderasi Dulu, Demi menjaga kualitas komentar non spam
terima kasih... Out Of Topic Show Konversi KodeHide Konversi Kode Show EmoticonHide Emoticon

Terimakasih atas komentar Anda di "Dilema Bensin Vs Rokok"